Inalum Pemberdayaan Produk Batik Manggrove Batubara

  • Bagikan
Foto: Salah satu peserta pelatihan membatik Manggrove Batubara.(foto. Humas PT Inalum)
iklan

BATUBARA.Ersyah.com l PT Inalum (Persero) terus menjaga komitmen dalam pemberdayaan produk lokal Batik Manggrove di Kabupaten Batubara, Sumatra Utara.

“Kita komitmen dengan melakukan pembinaan berkelanjutan bersama kelompok ibu di pesisir Kabupaten Batubara yang berkolaborasi bersama Sangar Batik Liza Mangrove,”ujar Vice President CSR/TJSL Inalum Ali Hasian kepada ersyah.com, Senin (3/10/22).

Dijelaskan, program itu merupakan langkah Inalum dalam mendukung kreativitas dalam menyambut Hari Batik Nasional tahun 2022, dan semangat Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang hadir di masyarakat Batubara dalam sektor pembuatan kriya batik yang menggunakan mangrove sebagai bahan dasar pewarna kainnya.

“Kita melihat potensi mangrove yang begitu besar serta belum adanya produk olahan turunan mangrove dan sebagai bentuk pemberdayaan perempuan, maka Inalum bekerjasama dengan Sanggar Batik Liza Magrove mengadakan pelatihan pembuatan batik dengan mangrove sebagai bahan dasar pewarna alami. Melalui pelatihan ini diharapkan masyarakat mengetahui dan mampu untuk mengoptimalkan potensi mangrove serta turut serta mengembangkan UMKM Kabupaten Batubara,”harapannya.

Menurut Ali Hasian, Inalum melakukan pemberdayaan dan pembinaan dengan memberikan pelatihan dan peralatan membatik kepada para penerima manfaat.

Terdapat 20 orang ibu-ibu yang berasal dari Desa Perupuk 10 Orang, Desa Gambus Laut 5 Orang, Desa Kuala Tanjung 5 orang yang mendapatkan pelatihan dan menjadi mitra perusahaan.

“Ada tiga manfaat dari program ini, pertama, Masyarakat mampu membuat batik dan memanfaatkan mangrove sebagai pewarna alami. Kedua, Mengembangkan potensi mangrove sebagai produk turunan berdaya saing dan Ketiga  Mengembangkan pola pikir masyarakat terkait manfaat mangrove,”terang Ali.

Berdasarkan perjanjian kerjasama antara Inalum dan Sanggar Batik Liza Mangrove, setelah pelatihan pembuatan batik terlaksana, Sanggar Batik Liza Mangrove bertanggung jawab untuk melakukan pembinaan serta membantu promosi produk peserta pelatihan minimal hingga 4 April 2024.

Hasilnya, pada tahun 2022 ini, komunitas batik mangrove di Batubara telah membentuk komunitas resmi bernama batik bunga mangrove. Pelatihan itu sendiri meliputi cara pembuatan batik mangrove, cara pemasaran dan manajemen keuangan dan marketing digital. Terakhir adalah meningkatkan daya saing dan pembinaan terpadu di Kabupaten Batubara untuk jangka panjang.(red01)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.