Cara Inalum Meningkatkan Level Wisata Desa Meat Sumut

Foto: Desa Meat yang diyakini Inalum bisa menjadi Desa Wisata berskala nasional.(foto. Humas Inalum)

BATUBARA.Ersyah.com l PT Inalum terus menciptakan inovasi-inovasi sosial dan berupaya mendorong sektor eco-cultural tourism dengan mendukung transformasi wisata Desa Meat Toba Sumatera Utara (Sumut).

Bahkan optimis bahwa desa tersebut bisa menjadi Desa Wisata berskala nasional.

“Memilih Desa Meat karena desa tersebut dianggap memerlukan kolaborasi untuk bertransformasi lebih baik. Untuk itu Inalum dorong tingkatkan Level Wisata Desa Meat Sumut,”ujar Corporate Secretary Inalum Mahyaruddin Ende, Jum’at (12/1/2024).

Inalum juga menciptakan beberapa program inovasi dan diharapkan bisa mendorong desa tersebut menjadi lebih baik.

Pemilihan Desa Meat sebagai lokasi program inovasi sosial didasarkan pada kompleksitas masalah yang dialami, ketertinggalan dibandingkan desa lain di bantaran Danau Toba.

“Jika dibandingkan dengan desa lain, seperti Pakkodian, Parapat, Lumban Bulbul dan Lumban Silintong, Desa Meat belum memiliki kemampuan pengelolaan wisata yang baik, padahal potensi alam yang dimiliki sangat indah,”kata Ende.

Menurutnya, menciptakan program di Desa Meat merupakan wujud komitmen Inalum dalam mendukung pemerintah terkait Destinasi Wisata Prioritas Danau Toba.

Sementara, eco-cultural tourism Desa Meat merupakan program community development unggulan PLTA PT Inalum yang dikembangkan sebagai bentuk implementasi visi & misi PLTA PT Inalum, yaitu “Menjadi Perusahaan Global Terkemuka Berbasis Alumunium Terpadu Ramah Lingkungan”.

“Program ini dirancang sebagai respon atas temuan kerentanan sosial, ekonomi, lingkungan, dan budaya Desa Meat pada Kajian Pemetaan Sosial Tahun 2019. Ini dimulai tahun 2020, Program Eco-cultural tourism Desa Meat telah memberikan dampak yang signifikan bagi peri kehidupan masyarakat Desa Meat, baik di bidang ekonomi, sosial, lingkungan, dan kesejahteraan,”papar Ende.

“Inalum memilih Desa Meat dikarenakan 4 aspek isu,”ungkapnya.

Empat aspek isu yang dimaksudkan tersebut.

1. Pendapatan masyarakat Desa Meat masih berada di bawah UMK Toba Samosir, yaitu sebesar Rp 2.459.320,00 (UMK Tahun 2019), ini dikarenakan mayoritas masyarakat berprofesi sebagai petani dengan pendapatan yang bersumber dari hasil panen.

2. Pendapatan yang rendah menjadikan Desa Meat menjadi salah satu desa dengan kasus stunting tinggi.

3. Tingkat kepedulian masyarakat terhadap lingkungan yang rendah dimana mayoritas masyarakat tidak memiliki tempat penampungan dan pengelolaan sampah sehingga sampah langsung dibuang di bawah jembatan atau badan air.

4. Sudah terdapat Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) yang sudah terbentuk sejak tahun 2017 namun belum aktif.

Untuk program yang berjalan secara simultan sejak tahun 2020, dan sustain Inalum mendorong program-program strategis pengembangan desa antara lain:

Tahun 2020 Inalum melakukan pembangunan Sanggar Tari baik dalam hal pembangunan infrastruktur (gedung) meningkatkan SDM guru dan mendirikan kelompok tari.

Tahun 2021, penyiapan Wisata Culture dengan melakukan promosi budaya melalui seni tari, replikasi kegiatan desa lain, dan penyiapan standar wisata sesuai CHSE.

Tahun 2022, penyiapan Fasilitas Wisata dengan pelatihan hospitaliti bagi anggota Pokdarwis, pemberian bantuan fasilitas homestay dan pengadaan sarana dan prasarana sanggar tari

Tahun 2023, penyiapan Ekowisata dengan melakukan pelatihan pembuatan bricket, pengolahan limbah, pembentukan wisata ramah keluarga dan pembangunan PLTPH sebagai manifestasi Energi Baru Terbarukan.

Sementara pada tahun 2024, lanjut Ende, rencana strategisnya, Launching Eco-Cultural Tourism dengan pusat pelatihan sanggar tari, pelatihan menjahit produk turunan ulos, memberikan bantuan alat jahit, pameran produk turunan, pelatihan branding dan packaging produk desa.

“Inalum selalu berupaya membangun hubungan yang kuat dengan masyarakat. Dengan program sosial dan lingkungan dan berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup bersama,”terang Ende.(mn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

iklan